>Blog Entri #1

Posted on Februari 10, 2008

0


>Tadi masa keluar, aku ingat hari ni hari sabtu. Rupanya tak. Masa bubuh minyak tadi aku terperasan suratkhabar hari Ahad melata. Hari ni bukan hari sabtu. Hari ni hari Ahad. Aku hilang satu hari. Aku syak ada jembalang (sebab sekarang aku duduk di tempat jin bertendang) yang curi hari aku. Tapi tu tak penting. Yang penting hari ni aku jumpa 3 buah buku yang menghibur (dan bukankah itu yang kita mahu dari hidup; buku yang menghibur, arak yang tak memabukkan, makanan yang lazat-lazat serta seorang dua awek pan-asian):

1. Cold Caller (Jason Starr) – cerita pasal sorang mamat yang kena buang dari kerja advertising kemudian kerja sebagai telemarketeer. Dan dari situ hidupnya jatuh merudum. Ada seks dengan pelacur. Ada kehendak luar tabii. Ada kematian. Ada kematian ngeri. Mudah dibaca. Dalam 3-4 jam sudah aku habiskan.

2. The Poe Shadow (Matthew Pearl) – Matthew Pearl penulis novel bestseller The Dante Club yang aku baca dalam 100 mukasurat dan terus lupakan. Tapi kali ni, aku dapat vibe macam buku-buku Arturo Perez Reverte sebelum dia jadi pelacur (sastera). Kali ni aku rasa akan dihiburkan. The Poe Shadow mengisahkan hari-hari akhir Edgar Allen Poe (sidebar: di Jepun ada seorang penulis bergenre seperti Poe yang mengambil nama Edogardo Rampo, ha, ha, macam sial) dan kisah misterius tentang kematiannya dari mata seorang peguam waktu tu.

3. Muscle for the Wing (Daniel Woodrell) – Baris pembukaan paling seksi tahun ni, aku rasa:

“Wishing to avoid any risk of a snub at the Hushed Hill Country Club, the first thing Emil Jadick shoved through the door was double barreled and loaded. He and the two Wingmen were inappropriately attired in camouflage shirts and ski masks, but the gusto with which they flaunted their firearms squelched any snide comments from the guests seated around the poker table.”

Cukup baca baris tu, aku terus beli. Pedulikanlah kalau buku ni hampas. Perenggan tu cukup untuk mengabadikan sang penulis (entah apa nama dia)

4. The Blind Rider (Juan Goytisolo) – Membaca apa yang kononnya novel terakhir Goytisolo ni mengingatkan aku pada memoir Garcia Marquez, novel-novel Saramago (terutama The Year of The Death of Ricardo Reis), autobiografi Elias Canetti, si mamat yang tulis Austerlitz tu dsb. Melankolia mungkin bukan perkataan yang paling tepat, tapi itu yang pertama aku rasa.

Dan aku dapat ide untuk novelet (yang mungkin takkan siap): Marissa dari Jabatan Akaun.

Satu hari yang produktif!

Posted in: Uncategorized