>Cerita no 1

Posted on September 28, 2008

0


>Semalam aku singgah kat kubur kau.

Tapi aku tak sampai jejak tanahnya. Aku letak basikal tepi pagar, aku diri di depan pagar, melihat dari jauh dua nesan yang rupanya macam telinga Batman.

Aku bayangkan, hujan renyai, walau hari tu terik yang amat, dan kolar aku basah dengan peluh. Aku bayangkan tetes-tetes hujan, menyemai benih-benih gersang tanah kubur tu, dan tumbuh pohon kemboja yang rimbun, membayangkan kubur kau tu.

Aku berdiri di situ berfantasi tentang hujan, tapi aku tak melangkah masuk. Aku pegang pagar besi yang keliling kubur tu, tapi aku tak jejak masuk.

Posted in: Uncategorized