>Suhaimi Jatuh CInta Pandang Pertama (WIP)

Posted on Mac 25, 2009

4


>

Suhaimi jatuh cinta pandang pertama!
Kepalanya penuh dengan dia. Hatinya dirobek-robek peluru mesingan si cilik eros. Dalam matanya yang coklat bundar itu, Suhaimi nampak dua orang anak, Zulkifli dan Sari Ayu berebutkan kek mocha. Rambutnya ibarat bulu kucing-kucing gebu peliharaan Mak Datin! Grrr. Mrrow! Oh payudaranya! Ia buat kau belajar untuk berhenti bernafas! 
Suhaimi jatuh cinta pandang pertama, kata korus.
Lalu di malam hari itu juga, Suhaimi dan backing bandnya (Ayatollah, gitar utama, Cik Abu Zen, deram, Nik Kuala Pilah Bass dan suhaimi sendiri, biola – Hamid, pemain gitar ritma tak datang, entah kenapa, mungkin tak percayakan cinta) berdiri di depan jendela rumah perempuan itu dan mendendangkan lagu yang sarat dengan bunga-bunga, angin sepoi-sepoi bahasa dan lampu kelip-kelip hari raya.
Sejam mereka bermain, tapi tiada kelibat langsung perempuan pengarang seloka jantungnya itu. Sejam Suhaimi menggesek biola, dan muziknya mengawang ke langit dan jadi oksigen lalu disedut rakyat kawasan perumahan itu, tapi pintu jendela masih terkunci rapi.
Break sebentar.
Beb, kata Ayatollah, mencabul keheningan romantik malam itu. Nampaknya tak adalah pesta ooh aah lu hari ni. Suhaimi termangu. Hendak dipanggil tinta yang menulis sonet cinta di hatinya itu, tapi ngak dia tahu namanya.
Apakata, ini suara Cik Abu Zen. Kau laung saja nama-nama perempuan. Mana tahu salah satunya nama dia? Cik Abu Zen otak bergeliga. 
Suhaimi pun berdiri, dan dengan suara yang paling kuat, dan paling seksi dia memanggil. 
Lisa!
Mira! 
Intan!
Aleya!
Zatika!
Hafiza!
Maya! 
Elizabeth!
Paula!
Beatrice!
Josefina!
Mariam!
Maryam!
Arakian dari jauh kelihatan kelibat Hamid, anggota band kelima bergegas-gegas dengan mengendong gitar dibahu, tercungap-cungap.
Hamid, disini! Kata Suhaimi. Mungkin dengan kehadiran Hamid, dan bunyi yang lebih penuh, pintu  hati dan jendela bakal surinya itu akan terbuka jua.
Dan seperti pembaca-pembaca arif semua tahu, sebaik sahaja Suhaimi memanggil nama Hamid, pintu jendela itu terbuka, dan terpacul satu suara dari dalam jendela yang buat darah mereka semua tersirap lalu nyaris kering terus:
Siapa panggil saya?
Posted in: Uncategorized