>Malam yang Sentimental

Posted on Jun 14, 2009

3


>Itu malam terakhir kami.

Mr Jones, berulang-ulang dipasang. Aku bawa kereta. Dia duduk di sebelah. Kami menyanyi bersama-sama. Dan sekejap-sekejap, dia menoleh ke kanan, sekejap-sekejap dia menoleh ke kanan. Dekat Bukit Bintang, akhirnya di depan lampu trafik aku tanya dia, kenapa.

Dia tunjukkan restoren segera Aladdin (Kini sudah tutup, tak perlu cari). Itu tempat pertama kami makan bersama. Sebelum ini, katanya lagi, kami melintas tempat-tempat lain seperti itu. Yang ada nilai sentimental, katanya. Ikonografi Kuala Lumpur, katanya, semacam berkata, sudah tak ada lagi cerita. Di sinilah Alphanya. Di sinilah juga Omeganya.

Itulah paling sentimental dirinya, sejak aku kenal dia.

Kenapa tidak, kan, sayang, ini malam terakhir kita, katanya.

Kemudian lampu merah menjadi hijau.

Posted in: Uncategorized