>Perempuan Berbaju Putih, Aku Sudah Edan.

Posted on Julai 18, 2009

5


>Entah apa celakanya. Waktu perempuan itu melangkah masuk, berbaju putih, konstelasi yang membayangi aku bersilang (ah! berlanggar lebih tepat lagi!) dengan Venus.

Lalu, aku jadi edan, wahai perempuan berbaju putih.

Aku belah dadaku, dan aku lihat dalam real-time ia luluh perlahan-lahan, dikonsumpsi bahangnya sendiri.Ia luluh, dan jadi arang dan jadi abu lalu ia terbang terus masuk ke tas tangan perempuan itu!

Tapi perempuan berbaju putih itu memandang terus tak menoleh langsung pada aku.

Ah, memang celaka, celaka, celaka.

Perempuan berbaju putih itu duduk di sebelah aku, dan membetulkan rambutnya, dan gerak kasualnya itu buat nafasku terus lenyap bermunajat ke langit. Kalau tidak kerana bantuan CPR seorang samaritan berhampiran, sudah melayang nyawa ku sekali (dan oh, betapa epiknya kematian itu!).

Perempuan berbaju putih, kau buat aku terpaksa belajar bernafas kembali!

Perlukah aku cakap bila dia bersuara aku mahu seluruh dunia ini bisu kemudiannya?

Perlukah aku sebut, bila dia menoleh dan senyum padaku, orkestra dari langit turun bersusun di depan kami dan mendendangkan simfoni paling syahdu di dunia?

Perlukah aku lafaz, bila dia melangkah pergi, resonan harumannya buat sekalian unggas dan agas, bidadari dan malaikat, melutut, dan mengeluh?

Perempuan berbaju putih, kau buat aku edan.

Ah, celaka.

Posted in: Uncategorized