>Stoking merah

Posted on April 13, 2010

5


>Untuk dia.

Pagi itu dia tak mau fikir tentang stokin merah, dan buku Laclau. Dia minum kopi tanpa gula, dan memandang keluar, rumput hijau membentang laman, dirapi elok. Ini bukan rumah aku, fikirnya.

Ada tapak melangkah makin kuat ke arahnya. Dia rasa belakangnya disentuh, bukan, dikilas saja, atau mungkin itu hanya imaginasinya. Tak memandang belakang, dia dengar peti sejuk dibuka, dan diselongkar.

Dia membayangkan tikus yang besar. Tikus maha gergasi membuka peti ais, menyelongkar dan membaham segala yang ada. Terlalu kerap dia membayangkan yang bukan-bukan, akhir-akhir ini.

Terlalu kerap.

Masih tak menoleh, dia dengar kerusi ditarik. Gelas dituang air.

Dia tahu stokin merah di belakangnya. Tapi masing-masing tak mahu mengaku, seperti ada kesucian yang akan luluh jika mereka memperakui diri dalam kontiuum-ruang-masa yang sama.

Pagi ini.

Matahari pudar menyelit lesu, hujan mengancam.

Kalau boleh dia tak mahu pulang. Pulang dalam hujan, dipukul rintik-rintik hujan, sendirian.

Itu.

Itu bayangan paling menyedihkan untuk dia.

Kesuskesah si stokin merah di belakangnya. Sekali lagi terasa bahunya dikilas, dan tapak kaki semakin lenyap.

Ini peluang terakhirnya.

Dan antara mahu bersuara dan tidak, dia…

Advertisements
Posted in: Uncategorized